• Jelajahi

    Copyright © KarawangNews,com - Pelopor Media Online di Karawang
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Sudah Lengkapi Semua Perizinan, PT Monokem Surya Tegaskan Taat Aturan

    Jumat, 12 Maret 2021
    KARAWANG, KarawangNews.com - PT Monokem Surya membantah dengan tegas isu yang beredar terkait permasalahan sisa hasil produksi yang ditempatkan pada tempat yang tak aman dan ditengarai mengandung limbah B3 (bahan beracun dan berbahaya), juga soal ketidaksesuaian klasifikasi baku lapangan usaha Indonesia (KBLI). 

    Dalam keterangan persnya, Humas PT Monokem Surya, Tengku Kaharuddin Ismail mengatakan bahwa pasir sisa hasil produksi tersebut ditempatkan di dalam gudang dengan aman, untuk kemudian diambil perusahaan pengolah limbah guna diproses selanjutnya.

    "Jangankan pasir sisa hasil produksi (tailing), limbah batubara pun kita tempatkan dengan aman di gudang sebelum diambil perusahaan pihak ketiga," ujar Tengku pada awak media, Jum'at (12/03/2021).

    Dia menegaskan, perusahaan yang berlokasi di Desa Amansari, Kecamatan Rengasdengklok, Kabupaten Karawang tersebut sejak mulai beroperasi hingga sekarang selalu menaati aturan dari instansi terkait dari mulai proses perizinan, pengelolaan limbah sisa hasil produksi, bahkan hingga soal tanggung jawab sosial langsung pada masyarakat.

    Berdasarkan surat Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Nomor S.961/VPLB3/PNLB3/PLB3/12/2020 terkait klarifikasi status limbah PT Monokem Surya, pasir sisa produksi yang dihasilkan itu tidak tercantum dalam daftar limbah B3.

    "Produk yang kita hasilkan ini, salah satu marketnya adalah untuk pasar ekspor, jadi setiap perizinan tentunya sudah kita lengkapi dan Insya Allah tidak ada satupun yang kurang," tandas Tengku.

    Di tempat yang sama, Bagian Perizinan PT Monokem Surya, Nanik Setiawati menjelaskan mengenai saluran drainase atau pembuangan air sisa produksi dari pihaknya.

    Menurutnya, perusahaan sudah memenuhi izin dan rekomendasi dari Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kabupaten Karawang terkait pemenuhan komitmen kegiatan tersebut. Hal ini dibuktikan dengan surat rekomendasi DLHK Nomor 503/3811/PPKKL/Rekom LH tentang pemenuhan komitmen baku mutu air sisa hasil produksi.

    "Jadi kita sudah ada izin kegiatannya, pembuangan air limbah ke air permukaan. Baku mutunya yang dibuang tidak melampaui baku mutu yang ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku," terang Nanik.

    Dalam pemaparannya di akhir press release-nya, soal kode klasifikasi baku lapangan usaha Indonesia (KBLI) yang dimiliki oleh PT Monokem Surya. 

    Ia menegaskan, perusahaan yang utamanya memfokuskan diri pada pengembangan produk zirkon tersebut, melalui Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) sudah mempunyai izin usaha industri yang sesuai.

    "Izin industri kita, kode KBLI 23911 (Industri bata, mortar, semen dan sejenisnya yang tahan api). Hal tersebut tercantum dan bisa dilihat dalam izin yang dikeluarkan DPMPTSP," ujarnya. [yoz]
    Kolom netizen

    Buka kolom netizen

    Lentera Islam


    Hai orang-orang yang beriman jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. (QS. Al Baqarah: 153)

    Berita Terbaru

    lingkungan

    +